Kapal Abad 19 Yang Karam telah di Temukan

Kumpulan Tips, Trik, Cara Mendapatkan Uang dari Internet dan Tips Lainnya

Jumat, 08 Juni 2012

Kapal Abad 19 Yang Karam telah di Temukan

26 April 2012 foto yang diambil oleh NOAA Program Okeanos Explorer, artefak, termasuk piring keramik, piring, dan mangkuk, dan gelas minuman keras, anggur, obat, dan botol penyimpanan makanan dari berbagai bentuk dan warna, beberapa dengan isi masih disegel di dalam , di lokasi tempat kapal karam sekitar 200 tahun lalu, ditemukan sekitar 200 mil lepas pantai La, pada kedalaman sekitar 4.000 kaki, di Teluk Meksiko. (AP Photo / NOAA Okeanos Program Explorer)

Hasil penemuan harta dari kapal yang karam 200 tahun lalu di hamparan teluk Mexico oleh awak sebuah perusahaan eksplorasi minyak menghasilkan informasi baru bagi para ilmuwan yang mengatakan bahwa itu adalah salah satu  penemuan yang awet yang paling baik yang pernah ditemukan bangkai kapal.


"Ketika kami melihatnya kami semua heran karena sudah indah tanpa diawetkan,  200 tahun kapal karam," kata Jack Irion, arkeolog maritim di New Orleans.Dari gambar dapat dilihat botol gin mengotori bagian bawah Teluk, berbaur bersama dengan kehidupan laut hasil dari sebuah kecelakaan.



Para ilmuwan mengatakan kapal ini karam sekitar 200 mil dari utara pantai Teluk dan kedalaman sekitar 4.000 meter. Kedalaman telah menyimpannya selama dua abad dan tidak terganggu oleh badai dan angin topan. Dan meskipun sebagian besar kayu kapal terlarut lama, lambung tembaga dan isinya tetap di tempat.

"Kayu yang telah lapuk ini sebagian besar telah dimakan oleh organisme laut,. Tapi apa yang tersisa adalah sebuah shell tembaga yang akan menjadi bagian bawah lambung yang dilapisi tembaga lain untuk melindunginya," kata Irion.


Di antara reruntuhan itu "ada sejumlah sejumlah botol yang agak mengherankan," botol gin terutama persegi dikenal sebagai botol minuman keras, serta botol anggur, Irion kata.
              
Ada banyak cangkir keramik, piring dan mangkuk yang tidak tampak kargo. Ada shell bermata mutiara hijau ware, yang populer di Amerika Serikat antara 1800 dan 1830. Juga ditemukan jangkar, meriam dan senapan. kata Irion sang peneliti belum dapat dipastikan apakah itu kapal dagang, militer atau bajak laut.

Ada banyak bajak laut dan aktivitas militer di Teluk pada waktu itu, sekitar Perang 1812, revolusi Texas dan Perang Meksiko-Amerika. Para bajak laut Jean Lafitte dan bajak laut lainnya berlayar ke teluk untuk menyelundupkan barang ke New Orleans, Galveston, Texas, dan di tempat lain.


"Itu sebenarnya tempat yang cukup berbahaya untuk kapal dagang, sehingga bukan tidakmungkin mereka akan membawa meriam di kapal untuk melindungi diri," kata Irion
Para ilmuwan yakin kemungkinan kapal tenggelam dikarenakan badai.


"Kami belum melihat bukti dari pembakaran, atau ledakan atau tembakan meriam. Itu jelas, jadi kami sangat menduga bahwa ia karam kemungkinan oleh angin topan atau badai yang kuat lainnya dan itu hanya kandas di laut dan menghilang tanpa jejak dan tidak pernah dilaporkan hilang , "kata Irion.

Situs kapal karam sudah diketahui oleh "kontak sonar " selama survei minyak dan gas tahun lalu oleh Shell Oil Co Shell dan melaporkannya ke Biro Ocean Manajemen Energi, yang bekerja sama dengan National Oceanic and Atmospheric Administration untuk survei situs.

Agen-agen federal menggunakan robot dan kamera definisi tinggi selama ekspedisi 56-hari pada kapal NOAA Okeanos Explorer yang berakhir 29 April.


Video bawah air ini dihubungkan langsung melalui satelit ke arkeolog maritim, ilmuwan dan manajer sumber daya dari Texas ke Rhode Island.

BOEM melindungi dan melestarikan situs ini sampai ada kepastian dari negara mana kapal tersebut berasal.

Frank Cantelas, seorang arkeolog maritim untuk NOAA, mengatakan situs itu salah satu dari empat dieksplorasi di Teluk bulan lalu. Dia mengatakan badan tersebut juga berniat untuk mempelajari kehidupan laut di lokasi, karena bangkai kapal laut dalam seringkali menjadi habitat bagi kehidupan laut.

Para peneliti tidak akan mengungkapkan lokasi yang tepat dari rongsokan kapal, mengutip kekhawatiran atas kemungkinan penjarahanatau mengganggu situs.

"Satu hal yang kami ingin tekankan adalah kapal ini memiliki nilai moneter, tapi juga harus kita nilai sejarah yang berjalan di luar itu," kata Irion. "Apakah ini bisa memberitahu kita cerita yang sangat menarik tentang masa lalu kita, tentang sejarah Teluk Meksiko, tentang betapa pentingnya Teluk Meksiko untuk awal dari Amerika Serikat."

Reruntuhan juga dapat memberikan wawasan untuk kehidupan awak, di mana mereka berada, di mana mereka akan pergi dan peran mereka dalam sejarah perekonomian dan dunia.
"Seolah-olah kita mendapatkan sekilas ke dalam apakah hidup mereka seperti, seperti kapsul waktu," kata Irion.

sumber

Kapal Abad 19 Yang Karam telah di Temukan Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Ilawati Pristiani

0 komentar: